pulang tanpa pulang

cerita bermula dari Hendro ngajak gw untuk ikut nemenin dia ke kampus yang ada di daerah kekuasaan gw(kota Depok dan sekitarnya). Untuk pertama kalinya gw diabsenin selama kuliah di IPB.
Setelah solat jumat gw langsung ke kos ndRo. Tidak ada hal yang menarik di mari selain rumah kos cowok yang sudah pasti berantakan, kotor, dll.
Akhirnya, berangkatlah kita sekitar jam 13.30. Dari cara menyetir Hendro yang ugal-ugalan dan seperti orang yang lagi hot-hotnya naik motor, gw merasa bakalan terjadi sesuatu di jalan. Benar deh kejadian yang udah gw perkirakan, ga jauh malah. Sampe bubulak dia mau nyalip dari tempat yang agak sulit dan sedikit mustahil. Jatuhlah kita dengan menabrak angkot terlebih dahulu. Tas opera hasil ‘curian’ gw putus gara-gara jatuh itu (malangnya nasib tas baru). Kita minggir dulu untuk menyelesaikan masalah dengan sopir angkot yang lampu remnya pecah. Dengan sangat memelas dan penuh alas an si henDro mencoba mendapat keringanan agar tidak mengganti lampu yang pecah tersebut. Tapi apa daya, akhirnya ganti duit juga si nDro. Dikasihlah si sopir angkot dengan jumlah 25000 dari total 26000 yang dimiliki di dompetnya.
Perjalanan berlanjut dengan penggantian pengendara. Gw nyetir dengan cara yang amat memukau(sombong banget gw). Kita isi bensin dulu di tempat favorit gw buat isi bensin, yang ada pompa ban gratisnya. ndrO agak syok lihat kaca lampu motor Wildan ikut jadi korban(kasian, tapi ujian belum berakhir). Perjalanan pun berlanjut.
Di daerah cilodong kita menghadapi hujan yang sangat deras. Untung saja berkat iRa1 sang bikers handal, keadaan kembali teratasi dengan jas hujan yang dibawa. Karena si ndRo tidak mempersiapkan jas hujan sebelumnya. Dengan hujan yang cukuo deras kita lanjutkan lagi perjalanan. Karena hujan yang cukup deras pandangan pun jadi agak kurang, jadinya kita teraba genangan air yang menghasilkan basah di hamper seluruh bagian baju. Apes, cuma itu gambaran yang paling tepat.
Sampai juga di UI. Tujuan pertama kita adalah Poltek UI. Di sana kita disambut dengan cukup hangat(mungkin karena kasihan). Kita utarakan maksud kedatangan kita dari bogor. Blablabla yang ga perlu untuk ditulis. Kita dikasih the hangat, senagnya… kita juga solat dulu di masjid yang terdekat dengan poltek. Pokoknya basah banget deh keadaan kita waktu itu, mengenaskan!!
Petualangan pun di lanjutkan. Tibalah kita di FT UI. Di sini kita nggak asik banget. Mungkin sudah tidak terlihat terlalu mengenaskan, jadi kita Cuma bilang keperluan kita trus disuruh tempel sendiri pamflet yang kita bawa, padahal tadi di poltek si BEM sononye yang nempelin.
FASILKOM, tempat selanjutnya kita dapat sambutan yang cukup oke lah bila dibandingkan ama di FT walaupun disuruh tempel sendiri juga pamfletnya. Nothing interesting here.
FE UI adalah tujuan terakhir kita. Sampe di sono kita agak sulit nyari kandang si BEM, soalnya kialian pasti tau kalo UI itu luas. Ketemu jjuga tu kandang si BEM. Ngobrol bentar dan sambutan yang diterima lebih baik daripada FT tentunya, ditempelin pula pamflet yang kita bawa. Pas mau pulang kita ke tempat parkir lagi buat ambil motor. Pas satpam sono mau periksa plat nomor yang di belakang karena dia ada di belakang kita tentunya, dating satpam yang lain yang mau membantu temannya karena plat nomor bagian belakang dari motor si Wildan telah tiada(innalillahi wa inna ilaihi roji’un). Bertambah lah derita si henDro, karena dia yang pinjam itu motor. Apes lagi apes lagi.
Numoang makan malam di tempat tante nDro. Tapi sebelum itu si nDro ngambek ama gw gara-gara gw lwbih utamakan magrib dulu. Dia bilang tempat tantenya udah dekat, Cuma 10 menit nyampe kok. Tapi berhubung gw yang pegang kendali motor maka kita ke masjid dulu. Ternyata perjalanan ke rumah tantenya itu makan waktu 1 jam. Untungnya tadi solat dulu, kalo tidak, tak taulah apa yang terjadi. Sekitar jem 9 kita pulang dari rumah tante nDro. Ganti dia lagi yang nyetir, agak was-was si tapi pasrah aja deh.
Sekitar jem 10 kita udah sampe lagi di bogor. Ke kos Wildan buat balikin motor. Di sana nDro membuat pengakuan dosa atas motornya Wildan. Yang agak kaget tu pas gw liat si YuLi, dia ada di sana cuma berdua saja dengan Wildan, menakutkan…
Akhirnya segala kelelahan berakhir dan kita kembali ke kos masing,,alhamdulillaah!!! Entah sudah berapa kali tanya orang, menjatuhkan barang, kecipratan air ujan, dll…
Judul itu gw buat karena gw lewat rumah tanpa menyambangi rumah walau hanya sesaat…

Author: aadunjuve

Irawan semoga jadi orangtua sholeh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s