Penduduk ilkom 43 di mata, telinga, hidung, hati, saya…( lanjutan 9)

46. Ineza Febrianty A., Tasum: nah nama kedua ini adalah nama yang sering gw pake setelah suatu kejadian dalam perjalanan pulang dari Bali. dia melakukan tindakan mesum, sehingga gw panggillah dia dengan tante mesum. cewek 1 ini bener-bener paling pede atau narsis karena sering banget ngaku kalo dia itu cantik banget. Tasum juga orang yang enak (mmm) diajak buat bercanda karena dia agak rada-rada. trus lagi karena suatu sebab pulak gw menunjuk dia sebagai selir gw. Sum Sum, lu itu emang deh…

47. Ini Lobo, Iki Lobo: nama yang pertama itu nama terjemahan dari bahasa jawa, nama aslinya yang kedua itu. si maho satu ini tergolong perantau jauh, dari NTT dia. dulu waktu awal kuliah (smt 3-4) dia ini biasa main dengan Yohan, Sponky. dan Lobo ini termasuk salah satu orang beruntung yang pernah hinggap di rumah penulis. Lobo itu gayanya (ngomong) keliatan kaya orang mabok. nih anak juga termasuk ke dalam geng pengebul 43. sepertinya cuma ini yang bisa gw simpulkan tentang pria jawa ini…

48. Irawati, iRa2: adik gw yang beda bapak dan ibu juga beda tempat kelahiran. doi orang padang, jelas banget terlihat dari mukanya (kalo cewek padang kok cakep tapi yang laki subhanallah sekali). kalo dari penerawangan saya selama beberapa taun dengan dia, ira ini tergolong apa ya? (gw malah bingung sendiri) pokoknye yang gw inget, dia ini nyaris ga pernah gw liat pakek rok. terus kalo dia ngomong tuh kaya orang mau nangis gitu. ditambah lagi liat mimik mukanya, kita jadi sedih kalo ngomong ama dia… *untuk Engkept, cemungudh eaaa kaka*

49. Maryam Noviyana Bahi, iyem: bibi yang satu ini ditulis duluan karena gw tulis di hape gw dengan nama bi iyem (ga pakek bi sebenernya). iYem, si heboh yang satu ini gampang banget ketawa dan enak buat banget kayanya buat dibuli. kalo liat dari mukanye, ni anak keturunan indonesia timur, sama kaya provinsi asal dari si Lobo. (lagi) pandangan pertama emang bisa menipu, walopun doi keliatan serem awalnya, tapi ini anak ternyata gitu (gitu gimana? ya itu tadi udah disebut). pesan buat bi iyem, jangan kebanyakan ketawa, bahaya…

50. Ja’far Ashadiq: kalo ga salah inget nama panjang dia itu deh. bocah satu ini punya gaya yang khas banget, hippy. rambut agak gondrong, jenggotan, sepatu buluk, plus ga pakek kaos kaki. yang saya cermati anak ini ga pernah gw liat pakek kaos kaki (mungkin kalo kepepet pakek kali). trus bocah satu ini orangnye ngototan, kalo udah yakin ya udah, makanya suka berdebat doi. trus lagi, info yang gw inget tentang dia adalah sebagai salah satu dari penghuni kosan al-ijah bersama, akbar kecil, windu, haryadi, dan roni…

okeh sekian sampe 50 dulu…ga semua yang lu liat ini bener karena gw jugak ga bener-bener amat…selamat menikmati dan mengenang kembali…

Author: aadunjuve

Irawan semoga jadi orangtua sholeh

2 thoughts on “Penduduk ilkom 43 di mata, telinga, hidung, hati, saya…( lanjutan 9)”

  1. eh buseeeeettt,, gw dibilang rada2…
    rada2 apaan nih?? kalo rada cantik itu salah, cos gw itu cantik banggeeeeeuuuudddd…. ahahahahahahaaa….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s